Pembuat Sepatu Prancis Pria Terbaik Bagian 2

Pembuat Sepatu Prancis Pria Terbaik Bagian 2 – Merek sepatu asal Prancis ini menjadi favorit para pria.

5. Stéphane Jimenez

Stéphane Jimenez telah menikmati karir yang dinamis dan terkenal sebagai pembuat sepatu. Dilatih melalui Compagnons de Devoir, ia bekerja bertahun-tahun untuk studio John Lobb dan mengawasi bengkel Florentine di Stefano Bremer hingga tahun 2000. idn poker

Setelah bertahun-tahun bekerja untuk merek terkenal lainnya, Stéphane menetap di Bordeaux untuk mendirikan bengkelnya. Pada awalnya, ini termasuk layanan pemasangan batu yang disebut Bottier Bordelais. Namun, dia menyerahkan ini kepada Julien Yeghiazarian pada tahun 2015 sehingga dia bisa fokus pada pembuatan sepatu pesanan.

Hari ini, Stéphane Jimenez mewakili salah satu nama paling terkenal di Prancis dalam pembuatan sepatu pesanan. Dia aktif sebagian besar di Instagram di mana dia dapat dihubungi untuk janji temu dan pertanyaan.

6. Philippe Atienza

Alumnus Compagnons du Devoir lainnya, Philippe Atienza beroperasi dari suaka bengkel dupleksnya yang indah di Paris. Juga ruang pamer yang tenang, ia membuat sepatunya dan menyambut klien di lingkungan ruang terbuka yang sama.

Setelah 8 tahun Tour de France sebagai Compagnon, Atienza bekerja di John Lobb serta Massaro. Ketika pendiri Massaro pensiun, Atienza mengambil alih merek tersebut. Namun, ia memutuskan untuk mendirikan bengkelnya sendiri pada tahun 2015 setelah terpilih sebagai “Meilleur Ouvrier de France” (Pengrajin Terbaik Prancis) pada tahun 2011.

Philippe Atienza juga terkenal karena bekerja dengan kulit organik yang mewah, yang merupakan konsep yang relatif baru dalam pembuatan sepatu. Layanannya hanya terdiri dari sepatu dipesan lebih dahulu untuk pria dan wanita, yang dimulai dari sekitar $ 5.000.

7. Caulaincourt

Merek yang jauh lebih muda dibandingkan dengan beberapa merek lain yang ditampilkan dalam daftar ini, Caulaincourt didirikan baru-baru ini pada tahun 2008 oleh Alexis Lafont. Sebagai desainer sepatu, Lafont berusaha menciptakan merek yang menawarkan pengalaman yang akan dia nikmati sebagai klien.

Sepatu tersebut dibuat di kota kecil barat Cholet di wilayah Pays de la Loire. Selain itu, Caulaincourt menawarkan layanan pesanan khusus mereka sendiri, yang dimulai dengan tambahan € 185 dan termasuk pohon sepatu.

Dalam hal ini, sepatu dikirim ke bengkel sebagai batu tulis kosong dalam kulit anak sapi samak nabati yang bening. Mereka kemudian dilukis dengan tangan dengan patina unik dari bengkel butik.

8. Heschung

Pada tahun 1934, Eugène Heschung mendirikan bengkelnya di kota kecil wilayah Alsace, Steinbourg. Mengkhususkan diri dalam welting Goodyear dan Norwegia, sepatunya dengan cepat dikenal sebagai pendamping ideal untuk kondisi cuaca dingin di wilayah tersebut.

Berkat reputasi ini, Heschung mengembangkan sepatu bot ski kulit Norwegian-welted, yang dipakai oleh atlet Olimpiade Prancis selama tahun 1960-an. Ketika Pierre Heschung mengambil alih bisnis keluarga pada tahun 1990, ia mulai membuat sepatu premium yang menggabungkan ketahanan sepatu Norwegia dan Goodyear.

Pierre terus menjalankan bisnis hari ini dengan putranya, Romain, dari pabrik baru mereka di Dettwiller, kota berikutnya dari Steinbourg.

9. La Botte Gardiane

La Botte Gardiane adalah ekspresi yang kaya dari warisan budaya Prancis. Dengan tradisi yang berasal dari abad ke-16, Gardians adalah koboi Prancis dan pendahulu mereka yang terkait dengan Wild West.

Mengendarai kuda putih ikonik mereka, Gardians terus menggembalakan ternak hingga hari ini melintasi tanah rawa di wilayah Camargue. Lanskap yang indah ini juga merupakan salah satu dari sedikit tempat Anda akan melihat flamingo secara alami di Eropa.

Didirikan pada tahun 1958, la Botte Gardiane membuat sepatu bot koboi tradisional Prancis dari dalam wilayah Camargue itu sendiri. Sebuah Perusahaan Warisan Hidup yang diakui, sepatu bot Goodyear welted mereka dibuat menggunakan kulit yang bersumber dari penyamakan kulit Degermann.

Selanjutnya, La Botte Gardiane memproduksi sepatu buatan tangan, sepatu bot chukka, dan sandal menggunakan teknik dan kulit yang sama.

10. Jacques & Démétier

Seperti Caulaincourt, Jacques & Déméter membuat sepatunya dari desa Pays de la Loire di Cholet. Sepatu mereka dibuat menggunakan pilihan jahitan Blake, welting Goodyear.

Sementara itu, kulit mereka bersumber dari penyamakan kulit Puy dan Degermann yang terkenal, yang juga memasok merek desainer seperti Hermès dan Ralph Lauren. Sedangkan untuk solnya, mereka menggunakan kulit samak nabati berumur 12 bulan dari penyamakan kulit Masure.

Pembuat Sepatu Prancis Pria Terbaik Bagian 1

Pembuat Sepatu Prancis Pria Terbaik Bagian 1 – Berada di antara Inggris dan Italia, Prancis sering diabaikan dalam hal fashion menyangkut sepatu. Memang, berkat pengaruh tetangganya sendiri serta inovasinya sendiri, Prancis adalah negara pembuat sepatu terkemuka.

Dalam panduan ini, ada daftar 10 teratas Merek Sepatu Prancis Pria Terbaik:

1. JM Weston

Terlepas dari nama anglophone-nya, JM Weston adalah salah satu pembuat sepatu paling berpengaruh di Prancis. Pada tahun 1891, douard Blanchard mendirikan pabriknya di Limoges, sebuah kota yang terkenal dengan porcelaine-nya. Namun, putranya, Eugne, yang merevolusi merek tersebut setelah melakukan perjalanan ke AS pada tahun 1904. idnplay

Selama kunjungan tiga tahun, Eugne menemukan manfaat dari welting Goodyear. Sekembalinya, dia mengimpor mesin dan mengganti nama merek “JM Weston” setelah kota Massachusetts tempat dia tinggal.

Mencari kualitas daripada kuantitas, ia mengurangi produksi dari 600 menjadi 80 pasang sepatu sehari dan toko pertamanya di Paris dibuka pada tahun 1922. Pada tahun 1960, merek tersebut merilis 180 Penny Loafer yang terkenal.

180 masih dalam produksi dan memperkuat dandyism yang dipengaruhi Amerika yang mereknya dikenal saat ini.

2. Aubercy

Didirikan pada tahun 1935, Aubercy adalah pembuat sepatu independen terakhir di Paris dan baru-baru ini diakui sebagai “Living Heritage Company” oleh pemerintah Prancis. Bisnis keluarga saat ini dijalankan oleh cucu pendiri, Xavier. Namun, orang tuanya Odette dan Philippe, masih berperan dalam operasi bisnis sehari-hari.

Setiap sepatu mereka dibuat di bengkel Paris mereka menggunakan jahitan tangan. Untuk itu, koleksi ready-to-wear mereka tersedia dalam jumlah terbatas. Sementara itu, mereka juga menawarkan “commande spéciale” dibuat sesuai pesanan dan “sur mesure” dibuat sesuai ukuran.

Setelah jeda singkat, Aubercy juga telah mengaktifkan kembali layanan “grande mesure” yang sepenuhnya dipesan lebih dahulu dengan harga mulai dari $5.550. Anda sekarang akan menemukan Yasuhiro “Yasu” Shiota yang terkenal bekerja tanpa lelah di bengkel mereka untuk menghasilkan sepatu elegan mereka.

3. John Lobb

Pada tahun 1976, Hermès mengakuisisi butik dan bengkel Paris pembuat sepatu yang terkenal di London dengan izin untuk tetap menggunakan nama tersebut. Hari ini, John Lobb di London dan yang di Paris hanya memiliki nama yang sama tetapi sebaliknya sepenuhnya independen satu sama lain.

Selama bertahun-tahun, John Lobb dari Prancis telah berkembang dengan butik-butik baru di seluruh dunia. Sementara sepatu siap pakai mereka sebenarnya dibuat menggunakan bekas Goodyear di Northampton, semua alas kaki khusus mereka sepenuhnya dibuat dengan tangan dari dalam bengkel Paris mereka.

Oleh karena itu, jika Anda meminta sepatu yang dibuat berdasarkan pesanan berdasarkan model Northampton, sepatu itu akan memiliki konstruksi yang sepenuhnya dijahit dengan tangan daripada jahitan Goodyear. Mengingat bahwa versi pesanan sepatu siap pakai mereka hanya dikenakan biaya tambahan € 208, itu sepadan dengan biaya tambahannya.

Selain itu, hanya kulit eksotis mereka yang dipesan melalui Herms. Menariknya, John Lobb sebaliknya menggunakan referensi pribadinya sendiri untuk mencari bahan kulit.

4. Maison Corthay

Mengikuti diploma CAP-nya, Pierre Corthay mengambil magang Campagnons du Devoir 1979. Setelah periode tujuh tahun yang dihabiskan berkeliling Prancis untuk mempelajari lebih lanjut tentang kerajinan itu, ia menemukan bengkel tua yang dibangun pada tahun 1947. Dia mengambil alih pada tahun 1990 dan mengaturnya untuk mendirikan butik Paris miliknya sendiri.

Dimulai sebagai pembuat sepatu yang dipesan lebih dahulu, ia segera mulai juga memasukkan sepatu siap pakai dari bengkel Beaupreau-nya. Pada 2008, Pierre Corthay dianugerahi gelar Master of Art oleh Kementerian Kebudayaan Prancis.

Semua sepatu premium Corthay dibuat dengan tangan dari bengkel kecil mereka di Prancis Barat. Seperti yang cukup umum di antara pendekatan Prancis untuk pembuatan sepatu, ada serangkaian pilihan patina yang dibuat dengan tangan yang tersedia untuk menambahkan sentuhan identitas pada sepatu.

Cara Berpakaian Seperti Orang Lokal Paris Bagian 2

Cara Berpakaian Seperti Orang Lokal Paris Bagian 2 – Tentu saja Anda di sana untuk mengambil gambar, tetapi simpan kamera Anda di tas Anda, jangan simpan di leher Anda jika Anda ingin terlihat sedikit lebih alami.

PAKAIAN YANG HARUS ANDA GUNAKAN

UNTUK WANITA

Wanita Prancis tertarik pada warna yang lebih netral atau cetakan cantik dan tidak menyukai pola atau kombinasi yang gila. Anda akan melihat gaun merah atau atasan kuning, tetapi tidak kotak-kotak pada tampilan kotak-kotak atau merah muda penuh. http://idnplay.sg-host.com/

Pada siang hari, Anda tidak bisa salah dengan jeans bergaya, gaun matahari yang bagus, dan jaket klasik. Wanita Prancis menyukai blazer siang atau malam. Sama dengan kemeja button down, blus cantik dan sederhana serta sweater yang nyaman dan chic. Kemeja bergaris, meskipun mungkin klise, juga merupakan pilihan yang bagus dan Anda akan melihatnya pada semua orang mulai dari bayi hingga wanita tua. Untuk acara malam khusus, gaun yang apik (terutama hitam), setelan celana, atau atasan sutra adalah pilihan yang bagus.

Wanita Prancis menyukai denim di semua musim dan waktu. Celana pendek baik untuk wanita di siang hari tetapi tidak boleh terlalu pendek dan lebih kembali disesuaikan terlihat lebih baik. Rok juga tidak boleh terlalu pendek atau terlihat terlalu kasual. Di musim dingin, wanita di Paris cenderung mengenakan lebih banyak celana ketat daripada yang tebal dan buram.

Untuk sepatu, Anda selalu aman dengan ankle boots, balet flats, loafers, mary-jane heels atau espadrilles. Sepatu kets juga umum, asalkan sepatu kets gaya jalanan seperti Converse, Stan Smiths (masih sangat populer), Vans atau gaya kulit sederhana. Sandal harus bagus, tidak terbuat dari plastik atau karet.

Anda selalu dapat menambahkan syal ke tampilan apa pun. Anda juga harus membayar kantong plastik di pasar dan toko kelontong sehingga Anda akan sering melihat Parisienne dengan tas jinjing kain untuk membawa pulang belanjaannya. Mantel bulu dan aksesori lebih populer di Prancis daripada di Amerika, tetapi Anda tidak’ t cenderung melihat mantel bulu panjang kecuali pada wanita tua yang mewah.

Berikut adalah beberapa akun Instagram Parisienne yang chic yang dapat Anda lihat untuk inspirasi: Jeanne Damas. Sabina Sokol. In Melia. Adeline Mai. Anne-Laure Mais. Michaela Thomsen.

Untuk inspirasi merek, lihat Maje, Sandro, Sezane, Vanessa Bruno, Claudie Pierlot, Reformation, Isabel Marant, dan IRO.

UNTUK PRIA

Tetap klasik. Orang Prancis sangat percaya pada kemeja kancing yang pas, bahkan di pantai. Anda tidak bisa salah dengan satu hari atau malam. Polo juga merupakan baju yang aman. T-shirt yang bagus tidak masalah asalkan dalam kondisi baik dan tidak memiliki gambar, logo, atau tim olahraga yang terpampang di atasnya. Pilih sweter yang pas atau kancing wol untuk musim dingin. Jika Anda bisa mengenakan turtleneck, banyak orang Prancis yang memakainya juga.

Jeans bagus untuk pria, asalkan kondisinya bagus dan tidak terlalu besar. Juga beberapa celana panjang ringan di musim panas dan celana panjang wol di cuaca dingin.

Sepatu tertutup adalah suatu keharusan bagi pria di semua musim. Chelsea dan sepatu bot kulit bertali selalu bergaya. Sepatu kets cocok selama itu adalah pakaian jalanan, bukan gaya atletik murni.

Pria juga selalu dapat menambahkan syal untuk meningkatkan gaya Prancis. Musim dingin, musim semi, musim panas atau musim gugur. Orang Prancis mengenakan syal di semua musim dengan berbagai bobot sesuai dengan suhu.

Cara Berpakaian Seperti Orang Lokal Paris Bagian 1

Cara Berpakaian Seperti Orang Lokal Paris Bagian 1 – Tiket Anda sudah dipesan, rencana Anda dibuat, yang tersisa hanyalah berkemas. Jadi apa yang Anda kenakan di Paris jika Anda tidak ingin diteriakan “turis”? Sebelum Anda mulai berkemas, pelajari Anjuran dan Larangan berpakaian di Paris untuk pria dan wanita.

Di Prancis, berpakaian bagus dianggap sopan santun, tetapi tidak terlihat seperti turis juga merupakan hal yang praktis di Paris. Semakin Anda cocok, semakin sedikit target Anda untuk scammers, pencopet, dan orang-orang yang mencoba menjual barang-barang yang tidak Anda inginkan. Ini juga akan menyelamatkan Anda dari tatapan orang-orang lokal yang tidak setuju di restoran dan di metro. Anda akan mendapatkan layanan yang lebih baik ke mana pun Anda pergi jika Anda berpakaian sesuai dengan kebiasaan Prancis. https://www.dreamforcesocial.com/

Baju seperti Paris T-shirt atau topi Disneyland lebih baik ditinggalkan di rumah. Anda seharusnya tidak mengenakan kaus kaki dengan sandal dalam kehidupan normal Anda, tetapi jika ya, jangan mengimpor tampilan ini ke Prancis.

Jika Anda berencana untuk mengunjungi gereja, sangat penting untuk berpakaian dengan pantas. Memasuki katedral dengan celana pendek dan sandal jepit dan tank top dianggap ofensif, dan beberapa (termasuk Notre-Dame) bahkan tidak mengizinkan Anda masuk.

UNTUK WANITA

Secara umum, wanita Prancis berpakaian lebih santai sehari-hari daripada orang Amerika, tetapi juga tidak terlalu berlebihan di malam hari. Terlalu seksi bukanlah tampilan di Paris. Wanita Prancis meninggalkan sesuatu untuk imajinasi, jadi tinggalkan tube top, celana pendek, dan gaun pendek Anda di rumah. Mereka juga cenderung lebih klasik dan kurang mengejar tren daripada orang Amerika sehingga Anda tidak akan melihat denim yang sangat hancur atau semua orang mengenakan kacamata hitam bergaya Matrix kecil itu.

Menghindari pakaian atletik sebagai pakaian jalanan. Orang Prancis tidak menganggap celana olahraga dan celana yoga dapat diterima di luar gym.

Sepatu penting untuk tidak mencuat sebagai turis di Paris. Seorang Parisienne tidak memakai Uggs. Di sisi lain, Parisienne juga tidak akan keluar dengan sepatu hak berduri enam inci. Sepatu kets semakin dapat diterima, tetapi bukan sepatu lari Anda yang sebenarnya. Sandal super kasual seperti sandal jepit tidak pernah oke untuk dipakai di kota.

Dalam hal kecantikan, tetap klasik juga. Riasan tebal, cat kuku yang cantik, atau rambut yang dibuat terlalu banyak akan membuat Anda dianggap sebagai orang luar. Wanita Prancis tidak suka terlihat seolah-olah mereka menghabiskan satu jam untuk bersiap-siap.

Dan catatan tentang baret. Ya, beberapa penduduk setempat memakai baret, tetapi mereka tidak nongkrong di Menara Eiffel atau di Champs-Élysées, jadi jika Anda mengenakannya di tempat wisata, tidak ada yang akan mengira Anda orang Prancis. Jika Anda hanya ingin bersenang-senang dan mengenakan baret karena Anda berada di Paris, lakukanlah.

UNTUK PRIA

Pria harus berhati-hati agar tidak terlihat terlalu santai atau berantakan. “Pakaian liburan” Anda yang akan Anda bungkus untuk perjalanan pantai tidak akan terbang di Paris. Jadi simpan kaos bermotif Hawaii, tank top, dan kaus Hard Rock Hotel untuk lain waktu. Dalam nada yang sama, hindari pakaian yang terlalu longgar.

Bagi orang Prancis, celana pendek bukanlah pakaian kota, melainkan untuk liburan. Paris tidak sepanas itu cuacanya. Ini adalah aturan yang akan dilanggar pada hari-hari terpanas di musim panas, seperti selama gelombang panas, tetapi sangat jarang.

Sama seperti wanita, pria juga tidak boleh mengenakan pakaian olahraga kecuali Anda benar-benar berolahraga. Jadi celana pendek basket, sepatu lari, celana olahraga, dan kaus olahraga bukanlah pilihan yang baik. Jersey dipakai saat menonton pertandingan di Prancis, bukan saat makan siang. Tinggalkan hoodies di rumah juga.

Merek Pakaian Populer di Prancis Bagian 2

Merek Pakaian Populer di Prancis Bagian 2 – Sekarang tidak hanya mengacu pada rumah mode besar seperti Chanel dan Balmain karena ada juga ingin merek Prancis yang kurang dikenal, tetapi tidak kalah hebatnya seperti merek-merek berikut.

11. Claudie Pierlot

Lahir pada 1980-an dan dirancang untuk ‘wanita Paris’, Claudie Pierlot telah teruji oleh waktu. Untuk SS21, telusuri rajutan bergaris, topi ember berpola, dan gaun midi untuk melihat Anda sepanjang jalan hingga musim dingin. sbobet

12. Mirae Paris

Dibuat oleh duo Ibu-Anak, Tara dan Camille, dan sangat populer di Instagram, Mirae Paris menciptakan gaun untuk semua kesempatan dengan perpaduan warna merah jambu panas, motif tropis, dan kristal.

13. Hermes

Kemasan oranye yang terkenal, syal sutra, tas Birkin. Didirikan pada tahun 1837 oleh Thierry Herms, label ini adalah salah satu raksasa Fashion Prancis ikonik yang identik dengan puncak mode mewah.

14. Harry Halim

Relatif baru di dunia, Harry Halim pertama kali memulai debutnya di Paris Fashion Week pada tahun 2021. Setiap koleksi sejak itu telah membawa RTW untuk setiap malam dan, baru-baru ini, beberapa sepatu bot platform yang cukup spektakuler.

15. Maje

Maje adalah makanan pokok Paris untuk semua lemari. Dengan jaket suede, sepatu hak tinggi Kuba, dan kaus oblong, merek ini hadir untuk mengajari Anda dasar berpakaian Prancis yang apik.

16. Isabel Marant

Meluncurkan merek eponimnya pada tahun 1994, Isabel Marant memulai debut koleksi Paris Fashion Week pertamanya pada tahun berikutnya. Sejak itu merek tersebut menjadi salah satu label Prancis yang paling terkenal dan dikenal dengan gaya khas feminin dan penampilan yang terinspirasi boho.

17. Marcia

Pastikan untuk mengawasi merek yang sedang berkembang ini, Marcia, yang gaun peregangan samping dasi merah mudanya telah mendapatkan status kultus di Gram. Fans termasuk Queen of chic; Alexa Chung, Emili Sindlev dan ‘fbloggers’ banyak sekali.

18. Jacquemus

Membutuhkan sedikit atau tanpa pengenalan, Simon Porte Jacquemus mendirikan Jacquemus dinamai berdasarkan nama gadis ibunya pada usia 20 tahun. Rumah mode tersebut telah berkembang pesat dan menjadi favorit semua orang mulai dari keluarga Hadid hingga keluarga Kardashian. Koleksi terbarunya, ditampilkan pada tahun 2020, membuat heboh internet saat para model mengarungi ladang gandum.

19. Saint James

Pergilah ke sini untuk tee garis Breton terbaik. Orang-orang ini telah ada selama berabad-abad dan tahu apa yang mereka lakukan.

20. The Kooples

The Kooples muncul pada tahun 2007 dan secara mengesankan menjadi terkenal melalui tahun 2010-an. Dikenal karena mengenakan seragam sepatu bot hitam yang sedikit grunge, jaket kulit hitam, dan gaun bunga hippie yang mengalir, pastikan untuk pergi ke sini untuk nostalgia Glastonbury 2012.

21. PATOU

Rumah mode Prancis Jean Patou dan très très chic. Labelnya memberi kita pesona feminin penuh, semua gaun besar dengan motif halus dan kerah ruffle, mantel rapi, dan topi bertepi lebar.

22. Christian Dior

Desainer Christian Dior pertama kali mendirikan label fashion mewah pada tahun 1946 dan digembar-gemborkan sebagai ‘Tampilan Baru’ untuk era tersebut. Saat ini, direktur kreatif merek adalah Maria Grazia Chiuri yang ditunjuk pada tahun 2016 setelah 17 tahun yang menentukan karir di Valentino.

23. Musier Paris

Sebuah merek muda, didirikan pada tahun 2018 oleh Anne-Laure Mais, Musier Paris bertujuan untuk 100% produksi Prancis. Lihatlah Musier untuk gaun midi minimal yang melar, jahitan yang sangat mudah dan kardigan rajutan kecil.

24. Sandro

Sandro didirikan pada tahun 1984 dan sejak itu menjadi favorit banyak orang karena pakaian sehari-harinya yang tak lekang oleh waktu yang akan bertahan sesuai musim: dari blus pakaian kerja utama hingga pakaian bermain katun kecil untuk dibawa keluar setiap musim panas.

25. ERES

Sebuah merek masuk untuk pakaian renang dan pakaian dalam, koleksi ERES telah mendapatkan basis penggemar yang mengesankan dengan gaya potongan ahli dan kain yang memiliki kualitas bagus. Favoritnya termasuk pakaian renang klasik yang cerah dan pakaian dalam renda.

Merek Pakaian Populer di Prancis Bagian 1

Merek Pakaian Populer di Prancis Bagian 1 – Dari lemari pakaian yang keren dan korset warna-warni hingga jahitan yang sangat cantik dan tas tangan ikonik untuk bertahan seumur hidup, berinvestasilah pada merek pakaian Prancis ini untuk mendapatkan mode hit di lemari pakaian Anda.

1. AMI Paris

Pendiri AMI Alexandre Mattiussi meluncurkan merek tersebut pada tahun 2011 setelah bekerja di sekitar rumah mode di Paris, NYC dan Milan. Label pilihan untuk staples lemari pakaian, memberikan setelan yang bagus, celana panjang yang disesuaikan, rajutan, dan segala sesuatu di antaranya. sbobet88

2. Ba&sh

Ba&sh, gagasan dari teman Barbara Boccara dan Sharon Krief, dikenal karena estetika feminin dan abadinya. Para desainer ingin menghadirkan pakaian yang dapat dikenakan dan terinspirasi boho untuk wanita di mana-mana, dan bahan pokok termasuk gaun bunga, kain ringan dan jaket bordir dan denim.

3. Rouje

Rouje adalah perpanjangan dari gaya pribadi pendirinya, aktris, model dan gadis keren Paris Jeanne Dumas. Dari atasan feminin yang terinspirasi vintage hingga kemeja sutra santai, ini adalah tujuan lengkap untuk gaya Prancis modern.

4. Miaou

Dengan matahari kembali untuk menghangatkan kerang kita, kebutuhan untuk telanjang kulit kita perlahan-lahan kembali. Untuk semua konten lemari pakaian musim panas Instagram Anda, lihat Miaou untuk korset, rok mini, dan gaun bodycon yang berlimpah. Desainer Alexia Elkaim menciptakan label untuk menemukan celana yang pas, sadar akan bentuk dan gaya yang pas.

5. Chloé

Baru saja menunjuk Gabriela Hearst sebagai Direktur Kreatif, Rumah Mode Prancis Chloé awalnya didirikan pada tahun 1952 oleh Gaby Aghion. Koleksi label mewah dirancang agar dapat dikenakan dan sama cantiknya dengan saat ini, menciptakan beberapa tas tangan paling indah dalam permainan ‘it bag’.

6. Toko Frankie

Toko Frankie favorit Blogger, menjadi tuan rumah bagi segala sesuatu mulai dari mantel parit penggembalaan pergelangan kaki, rompi sweater berwarna krem, sandal kulit yang lentur, dan celana lebar yang sempurna. Pergilah ke sini untuk mendapatkan isi estetika netral Anda. Masukkan tangan Anda ke dalam saku, bungkukkan bahu, dan berposelah.

7. Celine

Transformasi Celine baru-baru ini di tangan Hedi Slimane membuat gelombang kejutan di seluruh industri, dengan penggemar ‘Old Celine’ mencari perlindungan di Bottega Baru. Namun perombakan tersebut hanya memperkuat posisi Celine dalam industri fashion mewah. Koleksi SS21 mereka memberi kami topi baseball pelindung paparazzi dan sepatu bot paling keren yang pernah Anda lihat.

8. Courrèges

Pendiri André Courrèges adalah salah satu penemu rok mini yang kurang dikenal (bersama Mary Quant) dan dikombinasikan dengan sepatu bot Go Go-nya yang ikonik, dia memimpin dalam mendefinisikan gaya klasik tahun 1960-an. Sekarang 50 tahun berlalu, musim terbaru Courrèges menampilkan pertunjukan catwalk yang penuh dengan rajutan rib halus, mini PVC, dan mantel yang serasi. Sempurna untuk gaya Paris murni tahun 1960-an.

9. A.P.C Paris

Jika Anda mencari tas kulit cross-body yang cocok dengan semua yang ada di lemari pakaian Anda, maka kami menghadirkan A.P.C (Atelier de Production et de Création). Mereka telah mengukuhkan diri sebagai pilihan untuk fashion pokok Prancis yang chic, dari tas merek dagang mereka hingga jaket denim.

10. Saint Laurent

Setelah kematian Yves Saint Laurent, rumah mode mengalami perombakan di bawah pemerintahan Hedi Slimane dan menjatuhkan Yves. Saat ini, merek tersebut dipimpin oleh Anthony Vaccarello yang ditunjuk sebagai Direktur Kreatif pada tahun 2016 dan merupakan lambang keren Paris.

10 Rumah Mode Paris Terbaik Bagian 2

10 Rumah Mode Paris Terbaik Bagian 2 – Christian Dior, Chanel, Lanvin, Herms, Louis Vuitton brand fashion yang telah terkenal secara global ini adalah rumah mode mewah Prancis yang unik yang semuanya berawal di Paris, dan semuanya didirikan oleh orang yang namanya masih mereka pakai sampai sekarang.

Berjalan-jalan di sepanjang Champs-Elysées, Avenue Montaigne, Rue Cambon, atau Faubourg Saint-Honoré dan Anda dapat melompat dari haute couture maison ke butik haute couture tanpa berkeringat. Mari kita lihat Lima Besar rumah mode mewah Prancis, yang didirikan di Paris dan dikenal di seluruh dunia. https://sbobet88bola.wildapricot.org/

6. Hermes

Pada tahun 1837, Thierry Herms mulai membuat harness, sadel, kekang, dan perlengkapan berkuda kulit untuk bangsawan Eropa.

Hermès of Paris, kuil syal sutra yang terkenal, tas Kelly, tas Birkin, parfum Hermessence, dan perhiasan telah memiliki perjalanan spektakuler dari awal yang sederhana. Pendirinya, Thierry Herms mulai membuat baju zirah pada tahun 1837 dengan tujuan memproduksi pelana, kekang, dan perlengkapan berkuda kulit untuk bangsawan Eropa. Adalah putranya Charles-Émile Herms yang memindahkan toko Herms ke 24 Rue du Faubourg Saint-Honoré, di mana toko itu tetap ada sampai hari ini.

Ini dengan cepat berubah menjadi aksesori lain, seperti syal dan tas, yang dengan cepat membuat Herms mendapatkan popularitas luas sebagai merek.

Putra Thierry-lah yang pertama kali membuka toko Herms di 24 Rue du Faubourg Saint-Honoré, yang tetap buka untuk umum hingga hari ini!

7. Mugler

Dikenal sebagai salah satu rumah mode yang lebih bersifat cabul di Paris, Mugler mengambil cuti panjang selama tahun 80-an ketika musim “fantasi seksis” menyebabkan kegemparan di kalangan publik.

Hari ini, Thierry Mugler dikenal sebagai “raja perkemahan”, dan desainnya yang keterlaluan terus-menerus mendorong batasan tentang apa yang harus dan tidak boleh dilakukan dengan kulit dan lateks.

Parfum Mugler’s Angel juga merupakan salah satu wewangian terlaris di dunia, berkontribusi signifikan terhadap kemampuan label ini untuk tetap relevan.

8. Yves Saint Laurent

Beberapa desainer hidup dalam cahaya positif seperti Yves Saint Laurent.

Jiwa yang pendiam dan tersiksa, Yves dibesarkan di Paris dan masuk ke dunia dengan menjadi direktur kreatif di Dior pada usia 21 tahun.

Dia bertanggung jawab penuh untuk menyelamatkan Dior dari gangguan keuangan melalui koleksi comeback-nya tahun 1958.

Yves kemudian membuka rumah modenya sendiri, YSL, bersama rekannya Pierre Bergé. Rumah lama mereka sekarang menjadi Museum Yves Saint Laurent di Paris.

9. Jean-Paul Gaultier

Jean-Paul Gaultier adalah bakat alami yang dapat membuat sketsa seluruh koleksi tanpa harus memiliki pelatihan atau pendidikan formal dalam mode.

Dia membuat banyak pengaruhnya di Paris antara tahun 70-an dan 90-an, dan bertanggung jawab atas “cone-bra” terkenal yang dikenakan Madonna sepanjang dekade terakhir ini.

Rumah mode Gaultier menghentikan sektor ready-to-wear mereka pada tahun 2015, memilih untuk fokus hanya pada haute couture saja.

10. Paco Rabanne

Jika Anda baru di kancah mode Paris, Paco Rabanne adalah pertunjukan yang harus diwaspadai setiap musim.

Paco memulai karirnya bekerja sebagai desainer kostum, sebagian besar untuk kabaret. Ketika Anda melihat desainnya hari ini, Anda akan memahami betapa kuatnya pengaruh industri ini terhadap dirinya.

Pada tahun-tahun awal, Rabanne berkolaborasi dengan Dior, Givenchy, dan merek besar lainnya hingga akhirnya memulai label namanya sendiri.

10 Rumah Mode Paris Terbaik Bagian 1

10 Rumah Mode Paris Terbaik Bagian 1 – Dengan satu Paris Fashion Week atau lainnya yang terus-menerus akan sangat membantu untuk mengenal nama-nama besar yang telah menguasai dunia mode Paris sejak hari pertama.

Paris adalah salah satu ibu kota mode dunia; pusat tren baru dan inovatif yang mengubah arah ekspresi diri di seluruh dunia setiap kali musim baru bergulir. Berikut nama-nama yang perlu Anda ketahui. slot online

1. Dior

Saat itu tahun 1947; waktu setelah Perang Dunia II ketika seorang pria bernama Christian Dior mengambil sendiri untuk membantu para wanita Paris merasa cantik.

Dia merasa iklim di masyarakat membuat wanita haus akan kemewahan dan identitas baru.

Maju cepat hampir 80 tahun, dan rumah mode Dior tetap menjadi salah satu label adibusana paling berkelas dan canggih dalam permainan. Label ini juga telah berkembang menjadi lini parfum, kosmetik, dan perhiasan yang sukses dengan berbagai toko untuk setiap toko yang ditemukan di seluruh Paris.

Toko utama Dior telah berada di 30 Avenue Montaigne sejak awal pendiriannya pada tahun 1947.

2. Chanel

Ada beberapa rumah tangga modern di dunia yang belum terbiasa dengan rumah mode Chanel dalam kapasitas tertentu.

Hanya sedikit orang yang akrab dengan perjalanan Coco Chanel menuju kekayaan yang membuat wanita muda Paris ini menjadi salah satu pemikir mode terpenting sepanjang masa.

Coco Chanel dibesarkan di panti asuhan di Paris, tempat dia diajari menjahit. Pada tahun 1910 dia telah membuka toko pertamanya di kota, di mana dia membuat topi dan pakaian lain yang dimaksudkan untuk memuji sosok wanita.

Dikenal dengan pakaiannya yang menawan dan tak lekang oleh waktu, Chanel tetap menjadi salah satu rumah mode paling penting di Paris lama setelah kematian Coco Chanel dan penggantinya, Karl Lagerveld.

3. Lanvin

Seperti Coco Chanel, Jeanne Lanvin juga merupakan pelopor mode di Paris. Dia benar-benar membuka jalan pertama, membuka toko pertamanya pada tahun 1889.

Nona Lanvin selalu dianggap lebih maju dari masanya, dan pada saat usia 20-an bergulir, dia memiliki banyak karyawan di bawah mereknya: penjahit, penyulam, dan penjahit yang semuanya setia padanya dan visinya.

Hari ini Lanvin tetap menjadi nama besar dalam jadwal Fashion Week, dengan koleksi pakaian, tas tangan, dan bahkan sepatu yang sangat chic.

4. Isabel Marant

Isabel Marant tidak memiliki sejarah sebanyak rumah mode yang disebutkan di atas, tetapi ini pasti salah satu yang harus diperhatikan di sirkuit mode Paris.

Didirikan pada tahun 1994, Isabel Marant dengan cepat membuat dampak pada kancah mode Paris dengan potongan androgini yang terkenal dan energi bohemian yang canggih. Namun, merek tersebut telah menimbulkan sejumlah tuduhan plagiarisme selama bertahun-tahun.

Yang signifikan datang dari penduduk asli Mixe di Oaxaca, Meksiko, yang telah membuat pakaian yang sangat mirip dengan desain Marant selama lebih dari 600 tahun.

Toko-toko terus berkembang, dengan beberapa di antaranya ditemukan secara internasional maupun di Paris.

5. Louis Vuitton

Tidak ada rumah tangga lebih dari nama besar ini dalam mode Paris. Louis Vuitton didirikan pada tahun 1854, ketika seorang pria muda dengan nama yang sama mulai membuat koper kelas atas yang tahan lama untuk klien terhormat.

Istri Napoleon III adalah pelanggan penting pertamanya. Logo “LV” yang terkenal baru diperkenalkan jauh kemudian oleh putra Louis, Georges.

Louis Vuitton sebagai merek sejak itu telah menjadi cawan suci mode mewah di Eropa, dan dunia. Ini dikenakan oleh hampir setiap selebriti dalam beberapa kapasitas atau lainnya, dan desainer berusaha sekuat tenaga untuk berkolaborasi dengan rumah.

Sejarah Paris Fashion Week

Sejarah Paris Fashion Week – Paris sering diklaim sebagai pusat mode: kota haute couture. Reputasinya dibangun di atas citra warisan dan keanggunan yang sangat khusus. Seperti yang diamati oleh sejarawan mode Valerie Steele dalam bukunya Paris: Capital of Fashion: “Sejarah mode Paris tidak dapat dipisahkan dari mitos dan legenda.”

Menjelang Paris Fashion Week SS21 (dari 28 September hingga 6 Oktober), Vogue melihat kembali sejarah Paris Fashion Week dan bagaimana semuanya dimulai, dari bola mewah Paul Poiret, hingga Tampilan Baru Christian Dior dan pertunjukan Chanel dunia lain karya Karl Lagerfeld. slot88

Peragaan busana Paris lahir

Pada hari-hari baru lahir mode Paris, desainer seperti Charles Worth (di akhir abad ke-19) dan Paul Poiret (di awal abad ke-20) bermain-main dengan kemungkinan menampilkan pakaian mereka dalam aksi. Pada saat yang sama, Lady Duff-Gordon (mendesain dengan nama Lucile) melakukan hal serupa di London. Poiret yang dikenal dengan desainnya yang mewah dan mengalir memutuskan untuk menggabungkan perdagangan dengan bersosialisasi, melemparkan serangkaian bola mewah di mana para peserta diminta untuk datang dengan pakaian terbaik mereka. Salah satu yang paling terkenal adalah pesta Seribu Malam Kedua pada tahun 1911, di mana Poiret mempersembahkan gaun kap lampu dan celana harem.

Pada 1920-an dan 1930-an, Paris telah menjadi rumah kaca dengan nama-nama terkenal: mulai dari kesederhanaan Coco Chanel hingga eksperimen surealis Elsa Schiaparelli hingga draping cairan Madeleine Vionnet. Pertunjukan menjadi tidak seperti pesta besar, malah jauh lebih kecil dan lebih individual: setiap rumah mode akan mempresentasikan koleksi mereka pada serangkaian model, di acara khusus khusus klien. Dengan kecemasan tinggi tentang desain yang disalin, ini adalah urusan yang dijaga ketat. Dunia yang jauh dari konstelasi kamera hari ini, fotografer dilarang keras.

Tampilan Baru menetapkan tren peragaan busana di Paris

Setelah perang dunia kedua, peragaan busana Paris menjadi lebih teratur. Pada tahun 1945, Chambre Syndicale de la Haute Couture menetapkan bahwa semua rumah couture harus menghadirkan setidaknya 35 bagian siang dan malam secara musiman. Pakaian hanya tersedia sesuai ukuran, dengan proses pemesanan dan pemasangan yang panjang.

Paris merasa gugup tentang meningkatnya pengaruh industri mode New York, di mana perang telah mendorong dukungan dari desainer yang berbasis di AS pada Pekan Pers pertama mereka pada tahun 1943. Tetapi ibu kota Prancis memiliki senjata rahasia: Christian Dior. Pada tahun 1947, koleksi pertama Dior Corolle, yang dihadiri oleh sejumlah besar pers mode dan diizinkan untuk difoto membantu mengatur ulang agenda busana dengan siluet yang berlebihan. Menghilangkan pragmatisme kotak perang, Tampilan Baru Dior adalah semua rok tebal, pinggang kecil dan feminitas yang disengaja. Selama beberapa tahun ke depan, Dior akan membantu mendikte perubahan garis dan bentuk pakaian wanita, membangun kembali suasana Paris bersama orang-orang seperti Hubert de Givenchy, Pierre Balmain, dan Jacques Fath.

Pada 1960-an, nama lain orang yang memotong desainnya di rumah Dior akan muncul: Yves Saint Laurent. Meluncurkan lini prêt-à-porter pada tahun 1966, termasuk setelan tuksedonya yang sangat disukai, Saint Laurent mengisyaratkan perubahan suasana hati lainnya, di mana fokusnya tertanam kuat dalam budaya anak muda (tercermin dalam koleksi ‘zaman luar angkasa’ Pierre Cardin dan André Courrges, yang terakhir mendorong modelnya untuk bergerak secara alami, sesuai dengan pakaiannya). Ready-to-wear adalah tren kedepannya.

Peragaan Busana Pertempuran Versailles

Paris Fashion Week resmi pertama terjadi pada tahun 1973 dengan pembentukan Fédération Française de la Couture, dan dibuka dengan Battle of Versailles Fashion Show yang mengubah permainan. Pertarungan ini hanya untuk variasi busana menyaksikan ketegangan bersejarah antara Paris dan mode New York dihidupkan di atas panggung ketika lima desainer terbesar Prancis diadu dengan lima orang Amerika yang tidak dikenal.

Acara yang merupakan penggalangan dana untuk merestorasi Istana Versailles ini menampilkan Yves Saint Laurent, Emanuel Ungaro, Christian Dior (saat itu dirancang oleh Marc Bohan), Pierre Cardin dan Hubert de Givenchy dari pihak Prancis, melawan Anne Klein, Halston, Oscar de la Renta, Bill Blass dan Stephen Burrows mewakili Amerika. Terlepas dari sandiwara, termasuk karavan yang dipimpin badak dan pelatih labu bergaya Cinderella dari Prancis, Amerika, dengan barisan model yang didominasi Afrika-Amerika dan penampilan dari Liza Minnelli, yang diterima secara luas sebagai pemenang.

Bagaimana Paris Fashion Week berkembang

Sejak saat itu, pertunjukan menjadi lebih berani, dari ekstravaganza 1984 Thierry Mugler di stadion Le Zenith (dengan penonton 6.000) hingga bra berbentuk kerucut Jean Paul Gaultier, yang memulai debutnya pada tahun yang sama dan dibuat terkenal oleh Madonna ketika dia mengenakan desainnya untuk tur Dunia Ambisi Pirang 1990-nya. Kebangkitan referensi diri Chanel di tangan Karl Lagerfeld pada 1980-an menghasilkan banyak momen landasan pacu yang tak terlupakan, sementara pembentukan gelombang baru desainer Jepang termasuk Yohji Yamamoto dan Comme Des Garçons menghasilkan cara berpikir revolusioner dalam hal gaya.

Tahun 1990-an melihat ekspor desainer Inggris ke Paris, dari John Galliano, yang menjadi direktur artistik di Dior pada tahun 1996 hingga Alexander McQueen di Givenchy (1996 hingga 2001). Sementara, baru-baru ini, pada Juli 2019, Stella McCartney bergabung dengan grup mewah Prancis LVMH untuk meningkatkan pertaruhan dalam mode tinggi yang berkelanjutan.

Paris Fashion Week Sekarang

Hari ini, pertunjukan Paris lebih dramatis dari sebelumnya. Karena set yang dibuat khusus sekarang menjadi norma bagi banyak merek, PFW telah melihat latar belakang yang mereplikasi stasiun kereta api dan supermarket, bandara, dan komidi putar. Banyak dari pengaturan ambisius ini datang dari masa jabatan mendiang Karl Lagerfeld di Chanel, setiap musim berusaha untuk menjadi yang terakhir.

Di tempat lain, lihat Louis Vuitton, Balenciaga, dan Rick Owens untuk acara yang terakhir mempersembahkan ransel manusia untuk pertunjukan SS16-nya. Ini adalah kota yang berbeda dengan kota tempat Poiret menyelenggarakan tarian lebih dari 100 tahun yang lalu.

Fakta Mengenai Paris Fashion Week

Fakta Mengenai Paris Fashion Week – Sebagai tempat kelahiran Haute Couture, master atelier, dan peragaan busana modern seperti yang kita kenal, kota lampu dipuji sebagai pusat mode karena suatu alasan. Sementara peragaan busana telah ada selama sekitar 170 tahun, ekstravaganza catwalk yang kita kenal sekarang menjadi hidup di tahun 70-an dan sejak itu bertindak sebagai pengingat dua tahunan akan pengaruh historis Paris terhadap mode dan budaya secara keseluruhan. Melalui serangkaian landasan pacu yang berani dan tontonan yang rumit, reputasi Paris Fashion Week terus menumbuhkan acara megah dalam pertunjukannya yang dibangun di atas punggung para couturier hebat dalam sejarah.

MODEL PERTAMA

Défilés de mode atau “pertunjukan mode” diadakan di Paris pada awal abad ke-18 sebagai pertukaran komersial antara klien dan desainer. Pakaian awalnya ditampilkan pada manekin kaku sehingga sulit bagi klien untuk melihat bagaimana pakaian akan digantung di tubuh dalam kehidupan nyata Baru pada tahun 1850-an ketika ayah dari Haute Couture, Charles Frederick Worth, pertama kali bermain-main dengan gagasan untuk menampilkan karya-karyanya tentang wanita dalam aksi dan dengan demikian, peran model fesyen lahir. idn slot

ATURAN HAUTE COUTUR

Rumah Haute Couture ditentukan berdasarkan seperangkat aturan yang didasarkan pada standar Chambre Syndicale de la Haute Couture. Menurut aturan ini, sebuah rumah harus menyajikan koleksi setidaknya 35 buah (termasuk pakaian siang dan malam) per musim. Didirikan pada tahun 1945, mandat ini membuka jalan bagi konsep pertama pekan mode, acara dua tahunan dari rumah-rumah Haute Couture teratas.

MINGGU FASHION PERTAMA

Paris Fashion Week pertama berlangsung pada 28 November 1973 dan diawasi oleh pendiri New York Fashion Week, Eleanor Lambert. Acara ini merupakan pertama kalinya koleksi Haute Couture, prêt-à-porter, dan pakaian pria dipamerkan bersama di Paris. Acara ini diadakan sebagai penggalangan dana di Istana Versailles dalam upaya menutupi biaya renovasi kediaman kerajaan, yang diperkirakan sekitar $60 juta.

“PERTEMPURAN VERSAILLES”

Pekan Mode Paris pertama memulai mega-persaingan mode yang ditandai dalam sejarah mode. Terdiri dari desainer paling bergengsi; lima orang Amerika–Anne Klein, Bill Blass, Halston, Oscar de la Renta, dan Stephen Burrows; dan lima desainer Prancis–Marc Bohan untuk Christian Dior, Emanuel Ungaro, Hubert de Givenchy, Pierre Cardin, dan Yves Saint Laurent, tim diadu satu sama lain dalam menciptakan delapan karya untuk mewakili mode Prancis dan Amerika. Acara ini mengumpulkan lebih dari 700 orang, termasuk daftar tamu bertabur bintang yang menampilkan Josephine Baker, Elizabeth Taylor, dan Liza Minelli. Sebuah kompetisi yang sengit, pameran lintas benua itu dijuluki “Pertempuran Versailles.”

MODEL HITAM DI RUNWAY PERANCIS

Di “The Battle of Versailles,” desainer Amerika secara kolektif berkumpul untuk satu pertunjukan landasan pacu. Dari 36 model yang dicasting, 11 di antaranya adalah model Black yang merupakan jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya pada saat itu. Penggunaan keragaman mereka mencuri pertunjukan dan membuat orang banyak kagum pada tontonan itu.

FASHION SHOW UMUM PERTAMA

Pada tahun 1984, Thierry Mugler menjadi perancang busana pertama yang memberikan akses publik Prancis ke peragaan busana. Dalam perayaan ulang tahun ke-10 rumah tersebut, Mugler mengatur pertunjukan landasan pacu yang megah untuk koleksi Musim Gugur/Musim Dingin 1984 miliknya. Diadakan di stadion le Zénith di depan penonton yang membayar lebih dari 6.000 orang, peragaan busana tersebut menandai peragaan busana pertama yang dibuka untuk umum.

LAGERFELD

Melalui penunjukannya sebagai Direktur Kreatif di Chanel dan Fendi, mendiang Karl Lagerfeld menciptakan tontonan yang cukup menarik ketika datang ke bulan mode. Dari membangun seluruh kasino hingga menggelar landasan peluncuran roket darurat, Lagerfeld tahu satu atau dua hal tentang mengadakan pertunjukan untuk menarik perhatian. Mungkin tampilan paling kreatif dari semuanya, untuk pertunjukan Musim Gugur/Musim Dingin 2014-nya, rumah tersebut menciptakan supermarket Chanel yang terdiri dari produk asli, kereta belanja, dan kios buah.

TEMPAT ACARA

Pertunjukkan Paris Fashion Week diadakan di sejumlah monumen bersejarah, dan desainer papan atas bersaing dalam pengaturan yang luar biasa untuk membawa sedikit keajaiban ke landasan pacu mereka. Sering kali, rumah memiliki lokasi tertentu di mana acara mereka diselenggarakan setiap tahun. Le Grand Palais adalah tempat pilihan untuk Chanel, Le Musée Rodin menyelenggarakan pertunjukan Dior di taman, dan Louvre adalah rumah bagi pertunjukan Louis Vuitton. Menara Eiffel telah menjadi tempat menarik selama bertahun-tahun dengan Saint Laurent mengadakan beberapa pertunjukan memukau di bawah monumen Paris yang ikonik.

NURTURING DESIGNER

Terlepas dari kehadiran nama-nama top mode, berbagai desainer skala kecil juga berpartisipasi dalam Paris Fashion Week. Bersemangat untuk tumbuh dan terhubung, merek yang kurang mapan sering menjadi tuan rumah ruang pamer dan menghadiri janji temu dengan klien, pembeli, dan pers untuk membangun kehadiran mereka.

AFTER PARTY

Pada awal 1900-an, desainer Prancis Paul Poiret menjadi orang pertama yang menyelenggarakan pesta mewah setelah acaranya memasarkan koleksinya. Saat ini, pesta pora bertabur selebriti dengan daftar tamu siapa saja adalah tradisi bagi desainer mapan untuk berkomunikasi dengan teman, mitra bisnis, klien, dan anggota pers dalam lingkungan informal dan menyenangkan (tentu saja hanya untuk undangan).