Sejarah Paris Fashion Week

Sejarah Paris Fashion Week

Sejarah Paris Fashion Week – Paris sering diklaim sebagai pusat mode: kota haute couture. Reputasinya dibangun di atas citra warisan dan keanggunan yang sangat khusus. Seperti yang diamati oleh sejarawan mode Valerie Steele dalam bukunya Paris: Capital of Fashion: “Sejarah mode Paris tidak dapat dipisahkan dari mitos dan legenda.”

Menjelang Paris Fashion Week SS21 (dari 28 September hingga 6 Oktober), Vogue melihat kembali sejarah Paris Fashion Week dan bagaimana semuanya dimulai, dari bola mewah Paul Poiret, hingga Tampilan Baru Christian Dior dan pertunjukan Chanel dunia lain karya Karl Lagerfeld. slot88

Peragaan busana Paris lahir

Pada hari-hari baru lahir mode Paris, desainer seperti Charles Worth (di akhir abad ke-19) dan Paul Poiret (di awal abad ke-20) bermain-main dengan kemungkinan menampilkan pakaian mereka dalam aksi. Pada saat yang sama, Lady Duff-Gordon (mendesain dengan nama Lucile) melakukan hal serupa di London. Poiret yang dikenal dengan desainnya yang mewah dan mengalir memutuskan untuk menggabungkan perdagangan dengan bersosialisasi, melemparkan serangkaian bola mewah di mana para peserta diminta untuk datang dengan pakaian terbaik mereka. Salah satu yang paling terkenal adalah pesta Seribu Malam Kedua pada tahun 1911, di mana Poiret mempersembahkan gaun kap lampu dan celana harem.

Pada 1920-an dan 1930-an, Paris telah menjadi rumah kaca dengan nama-nama terkenal: mulai dari kesederhanaan Coco Chanel hingga eksperimen surealis Elsa Schiaparelli hingga draping cairan Madeleine Vionnet. Pertunjukan menjadi tidak seperti pesta besar, malah jauh lebih kecil dan lebih individual: setiap rumah mode akan mempresentasikan koleksi mereka pada serangkaian model, di acara khusus khusus klien. Dengan kecemasan tinggi tentang desain yang disalin, ini adalah urusan yang dijaga ketat. Dunia yang jauh dari konstelasi kamera hari ini, fotografer dilarang keras.

Tampilan Baru menetapkan tren peragaan busana di Paris

Setelah perang dunia kedua, peragaan busana Paris menjadi lebih teratur. Pada tahun 1945, Chambre Syndicale de la Haute Couture menetapkan bahwa semua rumah couture harus menghadirkan setidaknya 35 bagian siang dan malam secara musiman. Pakaian hanya tersedia sesuai ukuran, dengan proses pemesanan dan pemasangan yang panjang.

Paris merasa gugup tentang meningkatnya pengaruh industri mode New York, di mana perang telah mendorong dukungan dari desainer yang berbasis di AS pada Pekan Pers pertama mereka pada tahun 1943. Tetapi ibu kota Prancis memiliki senjata rahasia: Christian Dior. Pada tahun 1947, koleksi pertama Dior Corolle, yang dihadiri oleh sejumlah besar pers mode dan diizinkan untuk difoto membantu mengatur ulang agenda busana dengan siluet yang berlebihan. Menghilangkan pragmatisme kotak perang, Tampilan Baru Dior adalah semua rok tebal, pinggang kecil dan feminitas yang disengaja. Selama beberapa tahun ke depan, Dior akan membantu mendikte perubahan garis dan bentuk pakaian wanita, membangun kembali suasana Paris bersama orang-orang seperti Hubert de Givenchy, Pierre Balmain, dan Jacques Fath.

Pada 1960-an, nama lain orang yang memotong desainnya di rumah Dior akan muncul: Yves Saint Laurent. Meluncurkan lini prêt-à-porter pada tahun 1966, termasuk setelan tuksedonya yang sangat disukai, Saint Laurent mengisyaratkan perubahan suasana hati lainnya, di mana fokusnya tertanam kuat dalam budaya anak muda (tercermin dalam koleksi ‘zaman luar angkasa’ Pierre Cardin dan André Courrges, yang terakhir mendorong modelnya untuk bergerak secara alami, sesuai dengan pakaiannya). Ready-to-wear adalah tren kedepannya.

Peragaan Busana Pertempuran Versailles

Paris Fashion Week resmi pertama terjadi pada tahun 1973 dengan pembentukan Fédération Française de la Couture, dan dibuka dengan Battle of Versailles Fashion Show yang mengubah permainan. Pertarungan ini hanya untuk variasi busana menyaksikan ketegangan bersejarah antara Paris dan mode New York dihidupkan di atas panggung ketika lima desainer terbesar Prancis diadu dengan lima orang Amerika yang tidak dikenal.

Acara yang merupakan penggalangan dana untuk merestorasi Istana Versailles ini menampilkan Yves Saint Laurent, Emanuel Ungaro, Christian Dior (saat itu dirancang oleh Marc Bohan), Pierre Cardin dan Hubert de Givenchy dari pihak Prancis, melawan Anne Klein, Halston, Oscar de la Renta, Bill Blass dan Stephen Burrows mewakili Amerika. Terlepas dari sandiwara, termasuk karavan yang dipimpin badak dan pelatih labu bergaya Cinderella dari Prancis, Amerika, dengan barisan model yang didominasi Afrika-Amerika dan penampilan dari Liza Minnelli, yang diterima secara luas sebagai pemenang.

Bagaimana Paris Fashion Week berkembang

Sejak saat itu, pertunjukan menjadi lebih berani, dari ekstravaganza 1984 Thierry Mugler di stadion Le Zenith (dengan penonton 6.000) hingga bra berbentuk kerucut Jean Paul Gaultier, yang memulai debutnya pada tahun yang sama dan dibuat terkenal oleh Madonna ketika dia mengenakan desainnya untuk tur Dunia Ambisi Pirang 1990-nya. Kebangkitan referensi diri Chanel di tangan Karl Lagerfeld pada 1980-an menghasilkan banyak momen landasan pacu yang tak terlupakan, sementara pembentukan gelombang baru desainer Jepang termasuk Yohji Yamamoto dan Comme Des Garçons menghasilkan cara berpikir revolusioner dalam hal gaya.

Tahun 1990-an melihat ekspor desainer Inggris ke Paris, dari John Galliano, yang menjadi direktur artistik di Dior pada tahun 1996 hingga Alexander McQueen di Givenchy (1996 hingga 2001). Sementara, baru-baru ini, pada Juli 2019, Stella McCartney bergabung dengan grup mewah Prancis LVMH untuk meningkatkan pertaruhan dalam mode tinggi yang berkelanjutan.

Paris Fashion Week Sekarang

Hari ini, pertunjukan Paris lebih dramatis dari sebelumnya. Karena set yang dibuat khusus sekarang menjadi norma bagi banyak merek, PFW telah melihat latar belakang yang mereplikasi stasiun kereta api dan supermarket, bandara, dan komidi putar. Banyak dari pengaturan ambisius ini datang dari masa jabatan mendiang Karl Lagerfeld di Chanel, setiap musim berusaha untuk menjadi yang terakhir.

Di tempat lain, lihat Louis Vuitton, Balenciaga, dan Rick Owens untuk acara yang terakhir mempersembahkan ransel manusia untuk pertunjukan SS16-nya. Ini adalah kota yang berbeda dengan kota tempat Poiret menyelenggarakan tarian lebih dari 100 tahun yang lalu.