Bagaimana Prancis Menjadi Ibu Kota Mode Dunia

Bagaimana Prancis Menjadi Ibu Kota Mode Dunia – Anda hanya perlu menyaksikan cerita Sofia Coppola yang menceritakan kembali Marie Antoinette untuk mengetahui bahwa mode berasal Prancis. Garis keturunan mode Prancis mengarah kembali ke istana Louis XIV yang sangat mewah, dan cicit buyutnya, Louis XVI, melanjutkan dengan kemewahan yang berlebihan, yang memicu Revolusi Prancis. Saat ini, Paris Fashion Week menjadi pusat kemewahan mode Prancis. Di sini, kita melihat bagaimana Prancis memegang mahkota fesyennya.

Era Marie Antoinette

Saat itu akhir abad ke-18, dan kerutan mendominasi saat bangsawan berjuang untuk hidup ala Marie Antoinette. Tujuan utama mode adalah untuk menandakan kekayaan; jika Anda punya uang, ini berarti menghabiskan banyak sekali lapisan tulle, sutra dan beludru, bersama dengan sulaman rumit dan hiasan tebal. Busana wanita menggemakan status dan tempat seseorang di eselon atas masyarakat dan merupakan visualisasi dari pepatah bahwa wanita harus dilihat dan tidak didengar. http://slotonlineindonesia.sg-host.com/

Nafsu yang tak terpuaskan dari pengadilan Prancis untuk pakaian mewah mendorong perdagangan tekstil negara, yang, dalam tindakan elitisme yang berani, telah berada di bawah pemerintahan berdaulat sejak Louis XIV, menetapkan dasar untuk adibusana. Pengadilan rococo Louis XVI terus menjaga ketat industri “produsen kerajaan”, termasuk Rose Bretin, “Menteri Mode” Marie Antoinette, yang dianggap sebagai perancang busana pertama. Melayani fantasi bangsawan dan bangsawan Prancis di dalam dan luar negeri, penjahit mewah membantu memperkuat budaya mode elit.

Vive la Révolution

Terguncang oleh kemewahan bangsawan, era “anti-mode” mengikuti Revolusi Prancis; masyarakat mengadopsi seragam kelas pekerja dari celemek, sandal bakiak dan mobcaps. Pemerintah mendapat pengaruh dari Yunani – tempat kelahiran demokrasi – dan mode beralih ke gaun Yunani yang mengalir yang mencerminkan ketertarikan masyarakat pada egalitarianisme.

Simpul (roset pita yang pertama kali dikenakan oleh orang-orang bebas di Yunani kuno) menjadi simbol abadi revolusi, muncul di segala hal mulai dari sepatu hingga topi. Namun, bantahan masyarakat tentang mode mewah akan berubah menjadi tren itu sendiri.

Sejarah haute couture

Dipicu oleh aturan empiris Prancis dan obsesi terhadap eksotisme, mode mencari inspirasi di awal abad ke-20. Masukkan Paul Poiret, desainer terkenal yang mengubah pengaruh Timur menjadi kreasi haute-couture yang fantastis. Lenyaplah pembatasan-pembatasan ketat pasca-revolusi Prancis; mode mewah sekali lagi menjadi mode à la saat art nouveau melanda seluruh Eropa. Membebaskan wanita dari korset penghancur organ, Poiret memperkenalkan kimono yang mengepul, celana harem yang luas, dan turban serta rok sultana yang dihias dengan rumit, memperkuat reputasinya sebagai Raja Mode.

Terinspirasi oleh siluet bebas Poiret, pada tahun 1912, Coco Chanel semakin melonggarkan batasan pakaian modern, dengan garis debut celana pelaut dan garis Breton pada kain sehari-hari. Tetapi sebelum Jane Birkin menambahkan kiasan Galia ini ke dalam meriam busana di tahun 1960-an.

Tampilan Baru Dior

Siluet jam pasir tahun 1950-an dipicu oleh “New Look” Dior tahun 1947 – yaitu setelan “Bar”, rok penuh, dan jaket bertutup yang memanipulasi lekuk tubuh. Itu terbang di wajah siluet Chanel yang mengalir bebas dan membangkitkan jubah Marie Antoinette à la française.

Tapi, tentu saja, “Tampilan Baru” Dior segera menjadi tampilan lama; Koleksi musim semi rumah tahun 1958 adalah contoh nyata dari perubahan bentuk ini. Menyusul kematian dini Monsieur Dior, anak didik mudanya Yves Saint Laurent meluncurkan koleksi debutnya “Trapeze”. Dalam gerakan menjauh dari siluet tuannya yang mapan, “keajaiban anak laki-laki” mengungkapkan bentuk yang tidak memeluk tubuh tetapi menangkap perubahan suasana hati.

Pertempuran Versailles

Ini tahun 1973, dan orang-orang gila sekarang berdiri. Bersama dengan empat raksasa Prancis lainnya – Hubert de Givenchy, Pierre Cardin, Emanuel Ungaro dan Marc Bohan dari Christian Dior – Yves Saint Laurent akan segera disaingi oleh lima desainer Amerika dalam kompetisi mode abad ini.

Oscar de la Renta, Bill Blass, Anne Klein, Halston dan Stephen Burrows tiba di Versailles dengan rombongan termasuk Liza Minnelli, penari Broadway dan 36 model (10 di antaranya berkulit hitam, dalam keragaman yang belum pernah terjadi sebelumnya). The Battle of Versailles, gagasan ahli humas Eleanor Lambert, dirancang untuk mendanai pemulihan istana senama; itu memiliki selebriti dan masyarakat kelas atas yang berputar-putar untuk mengambil tiket. Dinamisme DIY dari para desainer Amerika dan coterie mereka (yaitu model Black berenergi tinggi seperti Pat Cleveland) memaksa Prancis melepaskan mahkotanya, setidaknya untuk sementara.

Paris Fashion Week hari ini

Pergeseran seismik bergema di landasan dan memaksa industri mode Prancis untuk mengakui Amerika sebagai pesaing sambil mengakui pentingnya pakaian olahraga dan komersialitas. Kompetisi ini juga mengantarkan era pertunjukan blockbuster. The Battle of Versailles dan set desainnya yang terus terang menggelikan (Pierre Cardin memesan roket; Emmanuel Ungaro, karavan gipsy yang diangkut oleh badak; dan Yves Saint Laurent, limusin panjang penuh) menetapkan standar untuk kemewahan landasan pacu mode. Jika bukan karena Pertempuran Versailles, kita mungkin belum pernah melihat supermarket Chanel, komidi putar Louis Vuitton yang berkilauan, atau pertunjukan Galliano untuk Dior.

Fesyen Prancis telah berkembang begitu lama dengan inovasi dan dengan mengenali perubahan sikap masyarakat, baik itu Yves Saint Laurent yang mencatat daya beli Beatniks, Pierre Cardin, dan Paco Rabanne yang memanfaatkan kegembiraan perlombaan ruang angkasa tahun 1960-an, atau, baru-baru ini, konglomerat mewah yang mencari-cari baru bakat, termasuk Virgil Abloh untuk Louis Vuitton dan Demna Gvasalia di Balenciaga. Kemampuan untuk mengubah kode dan mengkomodifikasi apa yang menjadi kultus, ditambah dengan warisan mode Prancis yang abadi, kemungkinan akan melihat orang-orang memanjat untuk mendapatkan akses seperti para bangsawan abad ke-17 dan ke-18 selama bertahun-tahun yang akan datang.